AllDaerahNews

Hadiri Baitul Arqam, Bupati Maros: Saya Kader Muhammadiyah sejak Sekolah

Kramat 49 News – Bupati Maros AS Chaidir Syam berkunjung ke acara Baitul Arqam Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulsel. Kunjungan ini dilakukan Sabtu, 9 Oktober 2021.

Kegiatan pengaderan ini dihelat di Hotel Bantimurung, dan akan berlangsung hingga Ahad, 10 Oktober 2021.

Dalam acara ini, Chaidir Syam mengapresiasi penunjukan Maros sebagai tuan rumah kegiatan tingkat Wilayah ini. Sebagai kader Muhammadiyah, ia menyatakan komitmennya untuk senantiasa mendukung aktivitas dakwah persyarikatan di daerah yang dipimpinnya.

Chaidir juga menceritakan pengalamannya saat masih berkiprah sebagai aktivis Ikatan Remaja Muhammadiyah (IRM).

“Saya mulai aktif di Muhammadiyah sejak kelas 3 SMA. Lalu sempat menjadi Sekretaris IRM Maros,” jelas nakhoda Kabupaten Maros ini.

Saat kuliah di FISIP Unhas, Chaidir juga melanjutkan karir organisasinya di Pimpinan Wilayah IRM Sulsel. Ia pernah didapuk sebagai Ketua Bidang Pengkajian Ilmu Pengetahuan (PIP) PW IRM Sulsel.

“Pengalaman yang paling berkesan saat di IRM, waktu saya ditugaskan membawa bantuan Muhammadiyah Sulsel ke Ternate saat konflik kala itu. Saya sendiri yang mengantarkan bantuan tersebut dengan naik kapal tiga hari tiga malam,” tandas Chaidir.

Pengalaman kepemimpinan dan keorganisasian di IPM itulah yang menjadi bekal selama menjadi legislator maupun jadi Kepala Daerah saat ini.

*Penguatan Ideologi Muhammadiyah*

Kegiatan Baitul Arqam ini merupakan kegiatan penanaman nilai-nilai ideologis, maupun penajaman strategi gerakan Muhammadiyah.

Acara ini diikuti sekitar 50 orang peserta yang merupakan anggota Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sulsel, Pengurus Majelis dan Lembaga, maupun organisasi otonom tingkat Provinsi Sulsel.

Dalam sambutannya, Ketua PW Muhammadiyah Sulsel Prof Ambo Asse menyitir Quran Surah An-Nisa ayat 9.

“Kita patut mewaspadai jangan sampai meninggalkan kader yang lemah. Oleh karena itu kita memerlukan risalah pengaderan yang menjadi panduan masa depan,” ungkapnya.

Ambo Asse menegaskan bahwa peneguhan ideologi ini penting agar kader-kader Muhammadiyah tidak terombang-ambing dari pengaruh pihak luar, dan berpegang pada prinsip.

Dalam acara ini pula, Ada penyerahan tanah wakaf untuk Muhammadiyah seluas dua hektar di Kabupaten Bone. Pemanfaatan tanah tersebut selanjutnya diserahkan ke Universitas Muhammadiyah Bone. (hadi/riz)

Sumber SM

Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Related Articles

Back to top button